Connect with us

Bola

Betapa Sulitnya Memisahkan Politik dan Sepakbola

Published

on

images : http://www.centrocampista.com

Referendum Katalunya yang berakhir dengan bentrokan antara polisi dengan warga masih menjadi perbincangan hangat khususnya di dunia sepakbola. Berawal dari laga antara Barcelona melawan Las Palmas yang harus digelar tanpa penonton sampai dengan Gerrard Pique yang dicemooh penonton saat berlatih bersama timnas Spanyol.

Adalah pernyataan Pique yang menyatakan dukungannya terhadap referendum Katalunya yang membuat dia dihujat oleh pendukung timnas Spanyol. Bagi Pique yang merupakan “putra daerah” Katalunya, semangat untuk memerdekakan diri dari Spanyol merupakan hak prerogratif bagi setiap warganya, tidak terkecuali bagi Pique sendiri.

images : goal.com

Namun hal itu tidak dapat diterima oleh pendukung timnas Spanyol. Mereka menganggap bahwa Pique adalah seorang pengkhianat. Sebagai bentuk protes mereka menyuruh Pique untuk mundur dari tim matador. Meski didesak mundur, tapi Pique tetap profesional pada tugasnya. Ia lebih memilih untuk bertahan di timnas.

Apa yang dialami Pique tersebut menunjukkan bahwa sepakbola tidak (akan) pernah bisa dipisahkan dari dunia politik. Padahal federasi sepakbola dunia FIFA telah menyatakan bahwa seluruh unsur sepakbola yang bernaung dibawahnya haruslah independen dan tidak terpengaruh dengan politik. Namun FIFA sepertinya juga lupa bahwa kebebasan mengeluarkan pendapat merupakan salah satu hak manusia yang paling mendasar.

images : tribunnews.com

Kita tentu masih ingat bagaimana Persib Bandung yang harus didenda karena supporternya membuat koreografi “Save Rohingya” beberapa pekan lalu. Merasa bahwa yang dilakukan itu sebagai bentuk solidaritas kemanusiaan, Bobotoh dan Viking pun membayar denda tersebut dengan uang receh yang mereka umpulkan dari tagar #koinuntukpssi.

Di medio 50an dan 60an, Presiden Soekarno juga menggunakan sepakbola sebagai bagian kampanyenya untuk menunjukkan bahwa Indonesia itu merupakan bangsa yang besar. Bahkan pembangunan Gelora Bung Karno Senayan juga didasari oleh politik mercusuar yang saat itu digalakkan oleh Soekarno.  Jangan heran kalau prestasi timnas Indonesia saat itu luar biasa, tidak lain karena semangat patriotisme yang diberikan oleh Soekarno.

Sementara itu di Spanyol kita juga tahu bagaimana Jenderal Franco mengunakan Real Madrid sebagai ajang propaganda politiknya. Ia dengan senang hati memberikan dukungan besar kepada Real Madrid karena klub itu memiliki basis pendukung yang besar di Spanyol. Sedangkan Barcelona, sebisa mungkin dihilangkan dari sejarah. Hal itu terbukti dari ruangan tempat trofi yang diraih Barcelona hancur dibom oleh tentara Franco.

images : /i.ytimg.com

Bukan hanya Spanyol, Italia pun merasakan hal sama. Di tahun 1927 penguasa fasis Italia Bennito Mussolini mendirikan AS Roma untuk menandingi supremasi klub-klub utara seperti Juventus, Torino, Milan dan Inter Milan. Lazio yang menolak untuk bergabung dengan AS Roma pun akhirnya dimusuhi. Jadilah sampai saat ini derby della capitale yang terkenal panas itu. Bahkan saking panasnya, pemilihan walikota Roma beberapa waktu yang lalu juga dibumbui aroma persaingan Lazio dan AS Roma.

Selain Persib, klub Skotlandia Glasgow Celtic juga pernah didenda karena supporternya  membawa banyak bendera Palestina di Liga Champions musim lalu. Meski mereka beralasan itu merupakan aksi solidaritas, tapi UEFA tetap menjatuhkan sanksinya. Bagi UEFA tindakan supporter Celtic itu merupakan aksi politik.

images : www.albawaba.com

Bagaimanapun juga, berpolitik adalah bagian dari hak mendasar manusia yang ada sejak dia dilahirkan. Dengan kata lain, berpolitik adalah hak asasi manusia. Karena itu sampai kapanpun, FIFA tidak akan bisa memisahkannya. Walaupun sanksi akan terus diberikan, tapi tidak akan menghentikan pengaruh politik itu sendiri di dalam sepakbola.

 

 

 

Komentar

Bola

Vincent Kompany Resmi Jadi Pemain-Pelatih Anderlecht

Published

on

By

Usai mengantarkan Manchester City meraih treble winner domestik, Vincent Kompany memutuskan untuk mengakhiri kariernya di Liga Inggris. Pemain berkepala plontos itu akan mudik ke kampung halamannya di Belgia untuk bergabung dengan Anderlecht.

Vincent Kompany menandatangani kontrak selama 3 tahun bersama Anderlecht. Bagi Kompany, Anderlecht bukanlah klub baru baginya. Di klub asal Belgia itulah Kompany mengawali kariernya sebagai seorang pemain sepakbola profesional. Ia mencatatkan 103 penampilan bersama Anderlecht sebelum pindah ke Hamburg SV.

Hebatnya lagi, mantan kapten Manchester City itu tak hanya menjadi pemain di Anderlecht. Klub memberikan tugas tambahan kepada Kompany untuk merangkap sebagai seorang pelatih. Sebuah peran yang juga pernah dialami oleh Ryan Giggs di MU musim 2013/2014 lalu.

“Sangat tak diduga mereka menawarkan peran sebagai pemain-pelatih. Manajemen mengungkapkan detail terkait tanggung jawab dalam pekerjaan saya. Pun, mereka sangat mendukung,” jelas Kompany yang dilansir dari Daily Mirror.

Kompany sendiri pernah merasakan gelar juara Liga Belgia pada musim 2003-2004 dan 2005-2006 bersama Anderlecht. Sedangkan selama berbaju biru langit the citizens, Kompany berhasil mempersembahkan 3 gelar Liga Inggris, 2 Piala FA, 2 Piala Liga, dan 2 Community Shield.

“Tiga tahun ke depan, saya akan mengambil peran sebagai pemain-pelatih untuk Anderlecht. Sebagai pesepakbola, saya lahir di Anderlecht. Sejak usia enam tahun, saya sudah di sana. Klub penuh sejarah dengan 34 titel liga, tak ada bandingannya,” pungkas Kompany.

Yah, Vincent Kompany telah memilih klub yang tepat untuk mengakhiri karier sepakbolanya dengan kembali ke kampung halaman setelah bertahun-tahun merantau ke negeri seberang.

Komentar
Continue Reading

Bola

Daftar Calon Pelatih Juventus Pengganti Massimiliano Allegri

Published

on

By

Musim ini adalah musim terakhir Max Allegri menangani Juventus. Raihan 5 gelar Seri A dan 4 gelar Piala Italia nyatanya tak cukup membuat Allegri dipertahankan manajemen si Nyonya Tua. Walaupun sukses membawa Juventus 2 kali ke final Liga Champions, tetap saja kontrak Allegri tak diperpanjang lagi.

Isu pun bergulir cepat. Sejumlah nama-nama pelatih mulai santer diberitakan akan menjadi suksesor Allegri musim depan di Juventus. Siapapun pelatihnya, Liga Champions tetap akan menjadi prioritas klub tersukses di Italia itu musim depan.

  1. Jose Mourinho

images: .indosport.com

Menganggur setelah dipecat MU di pertengahan musim tak membuat reputasi dan nama besar Mourinho hilang. Koleksi 2 trofi Liga Champions bersama dengan Porto dan Inter Milan tentu menjadi alasan kuat bagi Juventus untuk meminangnya.

2. Maurizzio Sarri

images: sumber.com

Walaupun sukses membawa Chelsea masuk ke final Liga Eropa, namun masa depan Sarri di Chelsea musim depan masih diragukan. Pengalaman Sarri melatih Napoli hingga menjadi penantang gelar bagi Juventus dalam beberapa musim yang lalu bisa dijadikan pertimbangan untuk merekrutnya.

3. Antonio Conte

images: tccstatic.com

Bukan hal yang tabu untuk kembali meminang Conte menjadi pelatih Juventus. Kesuksesan di kancah domestik sudah ditunjukkan Conte selama ia melatih Juventus sebelum era Max Allegri. Conte hanya butuh Liga Champions saja untuk menunjukkan karakternya. Sebuah kesempatan kedua layak diberikan untuk pelatih Italia kedua yang mampu menjuarai Liga Inggris ini.

4. Simone Inzaghi

images: performgroup.com

Meskipun kariernya sebagai pemain biasa saja, namun peruntungan Simone Inzaghi ketika menjadi pelatih terbilang cukup bagus. Ia baru saja membawa Lazio menjadi juara Piala Italia akhir pekan kemarin. Muda dan bervisi brilian bisa menjadi modal penting bagi Inzaghi untuk menangani klub sebesar Juventus.

5. Didier Deschamps

images: blogonsoccer.files.wordpress.com

Nama Deschamps tentu bukan nama baru bagi Juventus. Pelatih asal Prancis inilah yang berjasa menangani Juventus di masa-masa sulitnya kala harus terdegradasi ke Seri B. Selain itu, Deschamps juga baru saja membawa Prancis menjadi juara dunia di Rusia tahun 2018 lalu.

Komentar
Continue Reading

Bola

Viral Video Neymar Memukul Penonton Usai PSG Kalah di Final Coupe de France

Published

on

By

Tindakan tidak terpuji kembali dilakukan pesepakbola asal Brasil Neymar Jr. Pemain yang kini bermain untuk PSG tersebut terlibat dalam sebuah cekcok dengan seorang penonton di tribun stadion Stade de France. Parahnya, Neymar terlihat memukul penonton usai terlibat sebuah perdebatan.

Dalam laga final tersebut, Neymar Jr dkk harus tertunduk lesu karena kalah dari Rennes lewat adu penalti 6-5 usai bermain imbang 2-2 selama 120 menit. Neymar sendiri bermain cukup bagus pada laga tersebut dengan mencetak 1 gol dan memberikan 1 assist.

Mungkin frustasi karena kalah, dalam perjalanan menuju pemberian medali sebagai runner up, Neymar jadi emosi ketika berdebat dengan seorang suporter di tribun stadion. Pemain muda PSG, Moussa Diaby, yang berdiri di belakan Neymar mencoba untuk melerai. Akan tetapi, bogem mentah tetap dilayangkan eks bintang Barcelona ke arah penonton itu.

Jelas saja video tersebut langsung viral di media sosial. Banyak yang mengecam Neymar atas tindakan tercelanya itu. Belum lama ini Neymar sudah berulah dengan memberikan pernyataan negatif terhadap ofisial VAR (Video Assistant Referee), saat PSG kalah dari Manchester United.

Ia mengatakan “Persetan dengan kalian” kepada ofisal VAR. Akibatnya, Neymar harus menerima sanksi larangan bermain di Liga Champions. Tapi karena PSG sudah tersingkir, sanksi tersebut baru akan diterapkan pada gelaran Liga Champions musim depan.

Musim ini bisa dibilang nasib Neymar kurang beruntung. Ia gagal membawa PSG melaju ke babak perempatfinal Liga Champions. Di ajang Piala Liga Prancis pun PSG juga tersingkir di perempat final. Praktis Neymar hanya mampu meraih trofi Ligue 1 saja untuk musim ini.

Belum diketahui secara pasti apakah Neymar akan dijatuhi sanksi atas tindakan tidak terpujinya itu.

Komentar
Continue Reading

Trending