Connect with us

Bola

Berkenalan Dengan Islandia, Negara Terkecil yang Lolos ke Piala Dunia

Published

on

images : http://offside.co.id

Masih ingat dengan selebrasi thunderclap saat Islandia mengalahkan Inggris di babak 16 besar Piala Eropa tahun lalu? Rasa-rasanya baru tahun kemarin G.Sigurdsson dkk mengejutkan Eropa dengan mencapai perempatfinal Piala Eropa. Namun saat ini mereka memberikan kejutan yang lebih besar yakni dengan lolos ke piala dunia untuk pertama kalinya.

Islandia memastikan tempatnya di Rusia tahun depan setelah tampil sebagai juara grup 1 zona Eropa, unggul atas nama-nama besar seperti Kroasia, Ukraina, serta Turki. Selama kualifikasi, Islandia mencatatkan rekor 7 kali menang, 2 kali imbang dan hanya 1 kali menelan kekalahan.

Mengembangkan sepakbola di cuaca ekstrem

images : i.ytimg.com

Letak geografis Islandia yang dekat dengan kutub utara membuat negara tersebut memiliki cuaca yang ekstrem. Saat musim dingin suhu di Islandia berada di kisaran 0 sampai -10 derajat celcius. Bahkan di bulan Desember suhu itu akan turun lagi hingga mencapai -25 derajat celcius. Dengan cuaca seperti itu, hampir mustahil sepakbola bisa dimainkan disana sepanjang tahun.

Namun hal itu tidak menyurutkan langkah pemerintah untuk memajukan sepakbola. Federasi sepakbola Islandia KSI diberikan program jangka panjang agar negara kecil itu sanggup berbicara di ajang sepakbola. Hal pertama yang dilakukan pun adalah memperbaiki sarana serta prasarana pendukung sepakbola.

Sejak tahun 2003, pemerintah Islandia telah membangun setidaknya 6 lapangan indoor dengan kualitas terbaik. Ditambah lagi dengan 20 lapangan buatan serta 130 lapangan mini untuk sekolah-sekolah perlahan tapi pasti membuat sepakbola menjadi olahraga yang sangat digemari di Islandia.

Untuk menghasilkan pemain berkualitas, maka dibutuhkanlah pelatih berkualitas. Karena itu sejak tahun 2003 KSI bekerjasama dengan UEFA mengadakan pelatihan lisensi untuk pelatih-pelatih di Islandia. Hasilnya Islandia memiliki setidaknya 165 pelatih berlisensi UEFA A dan 520 pelatih berlisensi UEFA B.

Mempermudah transfer pemain

images : dailystar.co.uk

Merasa bahwa liganya masih kurang berkualitas, Islandia pun membuat kebijakan dengan kontrak jangka pendek untuk pemain-pemainnya. Hal ini dimaksudkan agar tidak menyulitkan si pemain kalau ingin pindah ke klub ataupun liga lain yang lebih besar.

Dulu mungkin kita hanya mengenal nama Eidur Gudjonsen, yang malang melintang bersama Chelsea dan Barcelona. Namun saat ini, kita tentu tak asing dengan nama-nama yang berakhiran –son di liga-liga eropa. Ya, mereka adalah orang Islandia. Sebut saja contohnya adalah G. Sigurdsson yang bermain untuk Everton ataupun Emil Halfredsson yang membela Udinese.

Semakin banyak pemain yang bergabung dengan liga-liga Eropa di luar Islandia, akan semakin bagus pula untuk timnas Islandia itu sendiri. Setidaknya dengan kompetisi yang berkualitas akan melahirkan pula pemain yang berkualitas.

Mengejutkan Eropa

images : theweek.co.uk

Dengan populasi penduduk yang hanya 350.000 jiwa, membuat negara ini termasuk salah satu negara terkecil di dunia. Penduduk yang sedikit ditambah lagi dengan cuaca yang ekstrem tampaknya tidak menurunkan semangat negara ini untuk mengukir sejarahnya di dunia, khususnya di ajang sepakbola.

Sebenarnya Islandia nyaris tampil di Brasil 2014 lalu. Sayangnya di babak play-off zona Eropa, anak asuh Lars Lagerback ini harus takluk dari Kroasia dengan agregat 2-0. Meski gagal, setidaknya hal itu sudah membuktikan bahwa persepakbolaan negeri es itu tengah dalam proses kebangkitan. Dan itu mereka buktikan dengan keberhasilannya lolos di Piala Eropa 2016.

Islandia berada satu grup dengan Portugal, Austria, dan Hungaria. Sebuah kejutan, mereka berhasil finish di posisi kedua dan memastikan tempatnya di babak 16 besar. Lawan yang mereka hadapi adalah Inggris. Negara tempat dimana sepakbola pertama kali dimainkan, home of football.

Sempat tertinggal oleh gol Wayney Rooney, Islandia akhirnya berhasil membalikkan keadaan setelah Ragnar Sigurdsson dan Kolbein Sigthorsson bergantian menjebol gawang Joe Hart. Islandia pun melaju ke perempatfinal, tentu saja setelah selebrasi thunderclap yang terkenal itu. Sayangnya keperkasaan armada viking ini harus berakhir ditangan tuan rumah Prancis. Aron Gunnarsson dkk harus takluk dengan skor 5-2.

Pasca Piala Eropa, Lars Lagerback memutuskan untuk pensiun. Estafet pelatih Islandia pun diberikan kepada asistennya Halgrimsson. Dengan metode kepelatihan yang tidak jauh berbeda dengan Lagerback, kini Halgrimsson telah membawa Islandia ke sejarah barunya, tampil di Piala Dunia 2018.

Hasil tidak akan mengkhianati sebuah proses. Kini negara dengan populasi sedikit itu akan mendengarkan lagu kebangsaannya dikumandangkan di ajang sepakbola terbesar di seluruh dunia tahun depan nanti. Kita nantikan saja apakah thunderclap akan tersaji di Rusia nanti.

Komentar

Bola

Juara DFB Pokal, Bayern Munich Raih Double Winners

Published

on

By

Setelah kalah dalam partai final musim lalu, akhirnya Bayern Munich berhasil menjadi juara DFB Pokal usai mengalahkan RB Leipzig 3-0 di Olympiastadion Berlin. Keberhasilan ini melengkapi kebahagiaan klub asal Bavaria tersebut karena sebelumnya Lewandowski cs sudah menjuarai Bundesliga 2018-2019.

Pertandingan berlangsung secara ketat. Di menit ke-11 Leipzig mendapatkan kesempatan emas. Yussuf Poulsen berhasil menyundul bola di depan gawang Bayern. Namun upaya pria asal Denmark ini hanya membentur mistar usai Manuel Neuer sigap bereaksi dengan menepis bola.

Di menit ke-26 Bayern melakukan serangan melalui David Alaba. Umpan silangnya dari sisi kiri berhasil disambut Lewandowski untuk membawa Bayern unggul 1-0. Skor ini bertahan hingga turun minum.

Kingsley Coman menambah keunggulan Bayern pada menit ke-78 setelah memanfaatkan bola liar haluan bek Leipzig di depan kotak penalti. Dengan tenang pemain asal Prancis itu mengontrol bola sebelum melepas sepakan keras ke kiri gawang Peter Gulacsi. Di menit ke-86, Lewandowski mengunci kemenangan Bayern lewat gol keduanya.

Memanfaatkan kesalahan Dayot Upamecano, Lewandowski yang berhasil merebut bola kemudian menggiring bola hingga kotak penalti Leipzig. Ia kemudian melepas sepakan chip yang mengelabuhi Gulacsi. Skor 3-0 bertahan hingga peluit panjang berbunyi.

Gelar ini merupakan gelar ke-19 Bayern Munich sekaligus yang terbanyak di antara klub-klub lain. Niko Kovac menutup musim perdananya di Bayern Munich dengan hasil yang cukup gemilang. Double Winners Bundesliga dan DFB Pokal.

 

Komentar
Continue Reading

Bola

Juara Copa Del Rey, Valencia Berhasil Hentikan Dominasi Barcelona

Published

on

By

Harapan Barcelona untuk meraih gelar juara Copa del Rey ke lima kalinya secara berturut-turut sirna usai dikalahkan Valencia 1-2. Dengan kemenangan yang baru saja diraih, Valencia berhasil menggenapi koleksi Copa Del Rey miliknya menjadi 8 trofi.

Seperti biasanya, Barcelona memulai pertandingan dengan mencoba menguasai jalannya laga. Namun justru Valencia yang berhasil mencuri kesempatan terlebih dahulu ketika berhasil memanfaatkan kesalahan Lenglet. Untungnya sepakan Rodrigo masih bisa dihalau Pique di garis gawang.

Valencia baru benar-benar mendapatkan keunggulan di menit ke-21. Jose Gaya mendapatkan umpan terobosan dan berlari bebas di sisi kiri, sebelum kemudian mengoper ke Kevin Gameiro di tengah. Sepakan Gameiro menaklukkan Jasper Cillessen. 1-0 untuk Valencia.

Barcelona mencoba bangkit setelah itu. Alih-alih mendapatkan gol, gawang Cillesen justru harus kebobolan untuk kedua kalinya lewat sundulan Rodrigo yang memanfaatkan umpan silang dari Soler. Skor 2-0 bertahan hingga turun minum.

Messi nyaris mencetak gol balasan untuk Barcelona di menit ke-57. Usai bertukar operan dengan Malcom, Messi menusuk meliuk-liuk melewati tiga pemain dan melepaskan sontekan yang cuma menghantam tiang gawang. Bola muntahan yang disambut Vidal masih belum menemui sasaran.

Barcelona akhirnya bisa mencetak gol balasan di menit ke-73. Dari sepak pojok, sundulan Lenglet memantul tiang dan bola disambar Messi dari jarak dekat. Setelah gol Messi, Barca semakin berambisi untuk mengejar ketertinggalan dengan mengurung pertahanan Valencia. Sedangkan Valencia sendiri hanya berupaya mengamankan hasil dengan sesekali mencuri lewat serangan balik.

Di masa injury time Guedes tinggal menghadapi Cillessen lewat serangan balik, tapi sepakannya tipis saja ke kiri gawang. Bahkan kesempatan itu datang untuk kedua kalinya ketika Cillesen ikut membantu serangan dalam kondisi sepak pojok untuk Barcelona. Sayangnya sepakan Guedes dari tengah lapangan hanya melebar ke samping gawang Barcelona.

Kegagalan ini menjadi penutup musim yang cukup pahit bagi Barcelona. Meski berhasil menjadi juara La Liga, tapi Barcelona juga gagal secara dramastis di semi-final Liga Champions karena disingkirkan Liverpool lewat agregat 4-3.

Komentar
Continue Reading

Bola

Egy Maulana Vikri Berpeluang Hadapi Manchester United di Europa League Musim Depan

Published

on

By

Klub tempat bernaung Egy Maulana Vikri, Lechia Gdansk, telah berhasil mengamankan satu tiket di kualifikasi babak pertama Liga Eropa musim depan. Hal itu dikarenakan Lechia Gdansk berada di posisi ketiga Liga Polandia yang berada di peringkat 16-47 koefisien UEFA.

Jika mampu terus lolos sampai babak penyisihan grup, bukan tidak mungkin Egy Maulana Vikri akan bertemu dengan klub-klub besar Eropa yang “terdampar” di Liga Eropa. Salah satu klub yang kemungkinan besar berlaga di Liga Eropa adalah Manchester United.

Kenapa masih dikatakan kemungkinan besar? Sebab ternyata ada kemungkinan juga bagi MU untuk bermain di Liga Champion musim depan. Hal itu bisa terjadi dengan dua catatan.

Catatan yang pertama adalah Manchester City terkena sanksi dari UEFA karena pelanggaran Financial Fair Play (FFP) yang mereka lakukan sehingga didiskualifikasi dari UCL musim depan. Sedangkan catatan yang kedua adalah Arsenal, peringkat 5 klasemen akhir Premier League berhasil mengalahkan Chelsea di final Liga Eropa, 30 Mei mendatang di Baku.

Semisal kejadiannya seperti itu, maka bisa dipastikan MU akan kebagian “durian runtuh” dengan lolos ke Liga Champions. Tapi kalau tidak, maka anak asuh Solskjaer tersebut hanya akan bermain di Liga Eropa.

Meskipun berpeluang bertanding melawan klub-klub papan atas, namun perjalanan Egy Maulana Vikri bersama Lechia Gdansk masih cukup panjang. Di kualifikasi pertama mereka akan berjibaku melawan salah satu dari 93 klub Eropa lainnya di babak tersebut. Di putaran kedua, jika lolos ke 47 tim itu akan bertanding dengan 27 tim yang menunggu dari jalur liga domestik ditambah 20 tim yang gugur dari kualifikasi pertama Liga Champions.

Di putaran ketiga, 47 tim yang lolos akan ditunggu 12 tim dari jalur liga dometik ditambah 13 tim yang kalah dari putaran kedua Liga Champions. Sebanyak 26 tim yang lolos dari putaran ketiga akan bertanding lagi di fase play-off dengan 16 tim yang tersingkir dari putaran ketiga Liga Champions. Barulah setelah itu mereka bisa bertanding di fase penyisihan grup.

Cukup panjang bukan? Seandainya lolos dan berhasil satu grup dengan MU, jelas hal tersebut akan menjadi keuntungan besar bagi Egy Maulana Vikri. Bukan tidak mungkin Egy akan dimainkan dan memiliki kesempatan untuk mencuri panggung dihadapan klub besar semacam MU.

Komentar
Continue Reading

Trending