Connect with us

Bola

Ronaldo dan Usaha Memeriahkan (lagi) Liga Italia

Published

on

images: fourfourtwo.com

Medio 90an sampai awal 2000an menjadi masa-masa keemasan bagi sepakbola Italia. Saat itu Liga Italia menjadi magnet bagi banyak pesepakbola terkenal. Mulai dari era trio Belanda (Guilit, Rijkaard, dan Van Basten), Maradona, Ronaldo (Brasil), Zenedine Zidane, Shevchenko, Batistuta sampai era Ricardo Kaka. Mereka semua datang ke tanah Italia tentunya bukan karena ingin belajar membuat pizza, tapi karena ingin menjadi seorang pesepakbola terkenal.

Dengan kekuatan uang para pemilik klub, pemain-pemain bintang pun berdatangan ke Serie A. Apa yang kamu lihat di Liga Inggris saat ini adalah gambaran Liga Italia tempoe doeloe. Sangat menarik dan penuh intrik. Setelah kejatuhan Napoli dan Sampdoria di pertengahan 90an, Liga Italia praktis dikuasai 7 kesebelasan yang setiap musimnya bersaing ketat untuk berebut gelar juara.

Klub-klub itu adalah AC Milan, Inter Milan, Lazio, AS Roma, Juventus, Parma dan Fiorentina. Mereka kemudian disebut sebagai the magnificen sevent. Saat itu tim-tim dari Liga Italia juga sangat mendominasi Eropa. AC Milan dan Juventus cukup berjaya di Liga Champions sementara itu di Piala UEFA dan Piala Winners (sekarang Liga Eropa) ada Parma, Fiorentina dan Lazio.

images: fourfourtwo.com

Namun petaka calciopoli yang menyeret Juventus serta AC Milan perlahan tapi pasti mulai mengurangi daya tarik Liga Italia. Hal itu diperparah dengan kebangkrutan yang melanda Fiorentina, Parma dan kesulitan ekonomi yang dihadapi duo kota Roma. Praktis setelah itu hanya Inter Milan yang sanggup bertahan.

Liga Italia pun berangsur kehilangan popularitasnya. Sebaliknya Liga Spanyol, Liga Jerman dan Liga Inggris justru semakin populer. Hadirnya Lionel Messi lalu disusul kedatangan Cristiano Ronaldo membuat La Liga menjadi semakin menarik. Begitu juga dengan gaya main tiki-taka Barcelona yang diperkenalkan Guardiola seakan membuat seluruh dunia tersihir.

Profesionalnya pengelolaan Liga Jerman juga membuat kompetisinya menarik untuk disaksikan. Apalagi saat itu dominasi Bayern tengah diganggu oleh Dortmund, Werder Bremen dan Schalke 04. Persaingan ketat berlangsung sampai akhir musim.

images: kumpar.com

Para investor pun berdatangan ke tanah Inggris. Dominasi MU dan Arsenal dirusak oleh kekuatan finansial Roman Abramovich yang membeli Chelsea. Beberapa tahun kemudian giliran Man. City yang punya banyak uang karena dibeli oleh Sheikh Mansour. Pemain bintang pun berdatangan ke Liga Inggris. Belakangan ini persaingan semakin ramai karena Liverpool dan Tottenham Hotspur juga ikut meramaikan perburuan pemain bintang dengan dana besar.

Lantas Liga Italia? Tampaknya masih tertidur panjang. Tidak ada perubahan yang signifikan di Serie A. Stadion yang sepi, laga derby yang adem ayem, sampai jam tayang dini hari yang membuat orang malas bangun. Padahal Liga Inggris dan La Liga mau memajukan jam tayang untuk mengejar pasar sepakbola Asia yang konon katanya merupakan pasar terbaik untuk sepakbola Eropa.

Namun di pertengahan tahun 2018 ini Juventus membuat sebuah gebrakan besar dengan mendatangkan seorang Crstiano Ronaldo. Dengan mahar 100 juta euro yang dicicil 2 kali pembayaran (ciyeee utang ciyeee), juara 6 musim beruntun Liga Italia itu berhasil mendatangkan kapten timnas Portugal tesebut.

images:http://storage0.dms.mpinteractiv.ro

Jelas Liga Champions adalah bidikan si nyonya tua untuk musim depan, karena itulah mereka mendatangkan Ronaldo. Kalau gelar Liga Italia ataupun Coppa Italia sih mungkin hampir pasti. Bukannya meremehkan, hanya saja mereka sudah terlalu biasa kalau hanya mendapat gelar yang itu-itu saja.

Tentu banyak penggemar Liga Italia yang berharap bahwa kedatangan Ronaldo ini akan menarik para bintang lainnya untuk menjajal rumput di negara yang gagal lolos ke Rusia ini. Yah semoga saja AC Milan langsung mendatangkan Leonel Messi, Inter Milan mendatangkan Hazard, Roma memulangkan Salah dan Napoli memboyong Neymar. Kalau sudah begitu, banyak orang akan rela begadang tiap akhir pekan untuk melihat pemain idolanya berlaga.

Ahh…rasanya sudah terlalu larut. Lebih baik tulisan ini saya akhiri daripada semakin melantur kesana-sini. Semoga Liga Italia kembali meriah (lagi)…

Komentar

Bola

Hasil Piala AFC U-16: Indonesia Kalahkan Iran 2 Gol Tanpa Balas

Published

on

By

images: tribunnews

Timnas U-16 berhasil meraih hasil positif dilaga perdananya dalam ajang Piala Asia U-16 dengan mengalahkan Iran 2 gol tanpa balas. Dua gol yang dihasilkan Indonesia dicetak oleh si kembar Bagas dan Bagus.

Bertanding di stadion Bukit Jalil Kuala Lumpur, Indonesia langsung bermain menekan pertahanan Iran. Pertandingan baru berjalan 4 menit Indonesia berhasil mencetak gol pertama melalui Amirrudin Bagus Kahfi. Bagus berhasil memanfaatkan umpan silang Supriadi dengan baik sehingga membuat Indonesia unggul satu gol.

Tertinggal satu gol membuat Iran berambisi untuk menyamakan kedudukan. Sayangnya usaha itu masih mentok di lini pertahanan Indonesia yang dikomandoi Komang Teguh serta Nur Rahman. Kiper Ernando Ari juga membuat beberapa penyelamatan untuk menghalau tendangan dari pemain Iran.

Di menit ke 19 dan 25 Indonesia kembali mengancam pertahanan Iran melalui aksi individu Bagus. Namun usaha itu masih belum mampu menambah keunggulan skuat Garuda Muda.

Memasuki menit ke 30 pertandingan mulai berjalan monoton. Indonesia lebih banyak memainkan umpan-umpan pendek untuk mempertahankan keunggulan. Skor 1-0 pun bertahan hingga peluit babak pertama berbunyi.

Memasuki babak kedua Indonesia langsung mengambil posisi menyerang. Tembakan Yudha Febrian yang memanfaatkan sepak pojok masih melebar ke samping gawang. Bagus yang merebut bola dari pemain belakang Iran nyaris menggandakan keunggulan pada menit ke 52, namun tendangannya masih melesat ke samping gawang Iran.

Kapten tim David Maulana juga tak mau ketinggalan menebar teror ke gawang Iran. Sepakan kerasnya pada menit ke 60 masih mampu diamankan penjaga gawang Iran. Timnas U-16 Iran bukannya tanpa perlawanan. Sesekali tim dari Timur Tengah itu melepaskan umpan-umpan silang yang cukup menguji konsentrasi lini belakang Indonesia.

Bahkan di menit ke 73 Indonesia nyaris kebobolan ketika umpan silang Amir Jafari membentur mistar gawang Ari. Akan tetapi sayangnya tak ada pemain Iran yang siap menyambar bola liar itu. Di menit ke 81 Bagus yang lolos dari jebakan off-side berhasil melewati penjaga gawang Iran, namun tendangan yang dilepaskannya masih melebar sehingga gagal menambah keunggulan.

Gol penentu kemenangan Indonesia akhirnya baru tercipta pada masa injury time. Serangan bertubi-tubi ke lini pertahanan Iran diakhiri dengan gerakan memukau Bagas yang melewati 3 pemain Iran. Ia langsung melepaskan tendangan keras yang tak mampu dibendung oleh A. Nikpour. Skor 2-0 untuk kemenangan Indonesia ini bertahan sampai pertandingan berakhir.

 

Komentar
Continue Reading

Bola

Tak Ada Kejutan yang Berarti di Matchday 1 Liga Champions

Published

on

By

images: tribunnews

Liga Champions 2018-2019 mulai bergulir. Sebanyak 32 kesebelasan terbaik di Eropa mulai saling bertanding untuk memperebutkan trofi si kuping besar yang dalam 3 musim terakhir terbang ke kota Madrid. Tengah pekan ini matchday 1 Liga Champions sudah berakhir. Sayangnya tak ada kejutan yang berarti di pekan pertama itu.

Tim-tim spesialis kompetisi Eropa seperti Liverpool, Real Madrid, Barcelona, Juventus dan Bayern Munich sukses menjalani laga pertamanya dengan kemenangan.

Liverpool menang secara dramastis di Anfield atas tamunya PSG. Meski tak diunggulkan, finalis musim lalu itu sukses mengalahkan klub bertabur bintang itu dengan skor 3-2 lewat gol pamungkas yang dicetak oleh Roberto Firmino di menit ke 91.

Di Santiago Barnebau sang juara bertahan juga meraih hasil positif dengan membekuk AS Roma dengan skor 3-0. Pemain anyar Madrid Mariano Diaz mencetak gol debutnya di Liga Champions pada menit ke 91 sekaligus menjadi gol penutup di laga itu. Dua gol Madrid lainnya dicetak oleh Isco dan Gareth Bale.

PSV yang bertandang ke Camp Nou tampaknya harus benar-benar mengakui keunggulan tim tuan rumah. Anak asuh Mark van Bommel itu dibobol 4 gol tanpa balas lewat hattrick Lionel Messi dan satu gol dari Dembele. Hattrick Messi tersebut menobatkannya menjadi pemain dengan jumlah hattrick terbanyak di Liga Champions.

Juara bertahan Liga Italia, Juventus, juga berhasil menang di laga perdananya. Dengan susah payah si nyonya tua berhasil mengalahkan tuan rumah Valencia dengan skor 0-2 lewat sepasang gol Miralem Pjanic lewat titik penalti. Sayangnya kemenangan tersebut dinodai oleh kartu merah yang didapat Cristiano Ronaldo pada menit ke-29.

Sementara itu di Portugal Bayern Munich juga berhasil mengandaskan perlawanan Benfica dengan skor 0-2. Lewandowski dan Renato Sanchez masing-masing mencetak 1 gol untuk memastikan Bayern pulang dengan 3 poin.

Kalaupun ada kejutan yang cukup menghebohkan di matchday 1 ini, tak lain dan tak bukan adalah selebrasi tutup satu mata yang dilakukan oleh Firmino pasca mencetak gol kemenangan Liverpool atas PSG. Sempat diragukan tampil setelah matanya “dicolok” Vertonghen di laga melawan Tottenham Hotspurs akhir pekan lalu, Firmino akhirnya masuk sebagai pemain pengganti pada menit ke 73 untuk menggantikan Strurridge. Pada menit ke 91 ia melakukan penetrasi yang diakhiri sepakan keras yang tak mampu dibendung oleh Areola. Selebrasinya dengan menutup satu mata pun menjadi pemberitaan hangat berbagai media. Tak ketinggalan juga meme-meme tentang selebrasinya itu di twitter serta instagram.

Komentar
Continue Reading

Bola

Hasil Lengkap dan Klasemen Sementara Liga Spanyol Pekan ke-1

Published

on

By

Tidak ada kejutan yang berarti di pekan perdana Liga Spanyol 2018-2019. Tim-tim papan atas berhasil meraih kemenangan atas lawan-lawannya. Barcelona yang bertanding di Camp Nou sukses mengalahkan Alaves dengan skor 3-0. Gol-gol Barca dicetak oleh Leonel Messi (64′ dan 90+2′) serta Phillipe Coutinho (83′). Hasil ini membawa Barca duduk di peringkat kedua klasemen sementara.

Laga pertama Real Madrid di La Liga tanpa Ronaldo juga berjalan mulus. Meskipun laga melawan Getafe sepi penonton, Real Madrid tetap mampu bermain apik dan mengalahkan tamunya itu dengan skor 2-0 lewat gol yang dicetak oleh Daniel Carvajal dan Gareth Bale.

Sevilla secara mengejutkan berhasil menduduki puncak klasemen sementara usai mengalahkan tim tuan rumah Rayo Valecano dengan skor 1-4. Pemain baru mereka Andre Silva langsung unjuk gigi dengan mencetak hattrick masing-masing pada menit ke 31′,45+1′, dan 79′. Sedangkan gol Rayo dicetak oleh penalti Adri Embarba pada menit ke 85′. Gol Sevilla yang lain dicetak oleh Vazquez pada menit ke 15′.

La Liga pekan pertama ditutup dengan pertandingan antara Valencia melawan Atletico Madrid. Tim tamu yang baru saja menjuarai Piala Super Eropa unggul lebih dulu di menit ke 26′ melalui gol Correa. Gol balasan dari Valencia baru tercipta pada menit ke 56′ lewat kaki Rodrigo Moreno.

Berikut hasil lengkap dan klasemen sementara Liga Spanyol pekan ke-1.

Bilbao 2-1 Leganes

Eibar 1-2 Huesca

Villareal 1-2 Sociedad

Real Betis 0-3 Levante

Girona 0-0 Valladolid

Celta Vigo 1-1 Espanyol

images: instagram.com

 

Komentar
Continue Reading

Trending

Copyright © 2017 HitsBanget.com. Powered by WordPress.