Connect with us

Bola

06 Februari 1958: Mengenang Tragedi Manchester United di Munich

Published

on

Tepat di hari ini, 61 tahun yang lalu, klub raksasa Inggris Manchester United mengalami tragedi paling kelam dalam sejarahnya. Pesawat yang ditumpangi para pemain, pelatih, staff dan sejumlah jurnalis tergelincir ketika hendak lepas landas dari Bandara Munich-Riem, Jerman.

Tragedi itu dikenal dengan sebutan The Munich Disaster. Saat itu, Manchester United baru dalam perjalanan pulang menuju Manchester dari Belgrade usai melakoni laga tandang ke markas Red Star Belgrade di perempat final Piala Champions. United berhasil lolos ke semifinal setelah menang agregat 5-4 (2-1 di Old Trafford dan 3-3 di Belgrade). Sayangnya United tak bisa berlama-lama menikmati keberhasilan itu. Keharusan untuk bermain di ajang Liga Inggris membuat United harus segera pulang.

Oleh karena itulah mereka menyewa pesawat Airspeed Ambassador milik British European Airways (BEA). Dalam pesawat tersebut berisikan 44 orang. Tragedi tersebut bermula ketika pesawat diharuskan untuk mengisi bahan bakar di Munich, Jerman. Eropa yang kala itu sedang dilanda musim dingin membuat kondisi bandara tertutup lapisan salju.

Ditengah berlangsungnya hujan salju, pesawat milik maskapai BEA itu mengalami gangguan mesin. Kapten Thain yang menjadi pilot 2 kali gagal melakukan lepas landas. Pihak bandara sebenarnya telah memberikan arahan untuk menunda keberangkatan dan menginap semalam dulu di Munich.

Namun karena takut terlambat jadwal dan tak ingin menginap di Munich, Kapten Thain memutuskan untuk kembali mencoba lepas lendas. Dan percobaan ketiga kalinya itulah yang kemudian membawa bencana bagi skuat Manchester United.

Salju yang lebat dan adanya lumpur di landasan pacu membuat pesawat tergelincir. Pesawat naas tersebut lantas oleng dan menabrak pagar pembatas. Sayap pesawat bahkan mengenai sebuah rumah sehingga membuatnya hancur berkeping-keping.

Sebanyak 20 orang tewas seketika dalam insiden itu. Sisanya segera dilarikan ke rumah sakit Rechts der Isar di Munich. Sayangnya tidak semua korban selamat berhasil hidup. Tiga orang kemudian meninggal setelah dirawat sehingga total korban selamat menjadi 21 orang.

Kapten Thain sendiri termasuk salah satu korban selamat. Ia dinyatakan bersalah oleh pihak otoritas penerbangan Jerman Barat. Hanya saja setelah melalui rangkaian investivigasi lanjutan, ia divonis tidak bersalah oleh pihak Inggris. Adanya salju dan lumpur di ujung landasanlah yang dijadikan sebagai alasan utama terjadinya kecelakaan itu.

Pemain Manchester United yang tewas adalah Geoff Bent, Roger Byrne, Eddie Colman, Duncan Edwards, Mark Jones, David Pegg, Tommy Taylor, Liam “Billy” Whelan. Staf: Walter Crickmer (sekretaris klub), Tom Curry (trainer), Bert Whalley (salah satu pelatih kepala). Mereka semua dikenal sebagai “the Busby Babes”, merujuk pada nama pelatih mereka kala itu, Sir Matt Busby.

Dengan skuat yang compang-camping, MU tetap melakoni laga semifinal melawan AC Milan beberapa bulan kemudian. Dan hasilnya bisa ditebak, United kalah. Harapan Busby untuk membawa United merajai Eropa gagal. Mereka harus merangkak dari bawah lagi untuk membentuk tim yang tangguh. Barulah 10 tahun kemudian, Busby berhasil membawa United menjuarai Piala Champions.

images: staticflickr.com

Untuk mengenang tragedi Munich, dibangunlah suatu monumen di sudut tenggara Stadion Old Trafford. Monumen itu berbentuk sebuah jam yang bertuliskan Munich 6 Februari 1958 dan dikenal dengan sebutan the Munich clock. Jam besar yang tampak tua itu akan selalu mengingatkan bahwa dalam perjalanan panjangnya, Manchester United pernah mengalami suatu tragedi mengerikan yang tak akan dilupakan sepanjang masa.

Komentar
Continue Reading

Bola

Daftar Pesepakbola Top Eropa yang Akan Berstatus Free Transfer Juli 2019

Published

on

By

Seperti halnya musim panas di Eropa, bursa transfer musim panas juga sedang “panas-panasnya”. Sejumlah gosip kepindahan pemain di klub-klub top Eropa bergantian menjadi headline media. Tapi yang paling menarik tentunya adalah para pemain berlabel “bintang” yang tidak memperpanjang kontraknya di klubnya saat ini.

Kebanyakan durasi kontrak pemain di Eropa akan berakhir pada tanggal 30 Juni mendatang. Mereka yang tidak memperpanjang kontrak akan berstatus free transfer mulai tanggal 01 Juli 2019. Itu artinya, klub yang mendatangkan mereka tak kan perlu mengeluarkan biaya transfer sepeser pun.

Siapa saja mereka?

Di sektor penjaga gawang ada nama Gianluigi Buffon. Kiper asal Italia itu tidak memperpanjang kontraknya bersama PSG yang berakhir 30 Juni 2019. Kabarnya Buffon akan kembali ke Juventus. Selain Buffon ada nama Adrian juga di posisi kiper.

Selain Buffon, Dani Alves yang saat ini tengah berjuang bersama Brasil di Copa Amerika juga tak memperpanjang kontraknya bersama PSG. Gosipnya Alves akan pindah ke Liga China. Juanfran dan Antonio Valencia yang berposisi sama dengan Alves juga akan berstatus free transfer awal bulan depan.

Di pos bek tengah ada defender Chelsea Gary Cahlil dan bek Tottenham Thomas Vermalen yang berakhir kontraknya. Selain mereka, di sektor lini belakang juga masih ada nama Alberto Moreno (Liverpool) dan Felipe Luis (Atletico Madrid) yang kontraknya berakhir Juni ini.

Di lini tengah ada nama Rabiot (PSG), Herrera (MU), dan Ribery (Munchen). Khusus untuk Rabiot, jawara Seri-A Juventus sudah siap untuk menggunakan jasanya musim depan.

Sedangkan di jajaran striker, ada nama Daniel Sturridge dan Danny Wellbeck. Sebenarnya penampilan Sturridge cukup impresif bersama Liverpool. Hanya saja faktor cedera membuatnya jarang mendapat kesempatan bermain. Sedangkan Wellbeck dianggap tak sesuai dengan taktik Unay Emery saat ini di Arsenal.

Patut ditunggu kemana nama-nama besar diatas akan berlabuh. Kalaupun di Eropa mereka sudah tak mendapat tempat, bisa jadi China akan menjadi pelabuhan selanjutnya. Faktor gaji yang besar bisa saja membawa pemain-pemain diatas merumput di negeri tirai bambu musim depan.

Komentar
Continue Reading

Bola

Juara DFB Pokal, Bayern Munich Raih Double Winners

Published

on

By

Setelah kalah dalam partai final musim lalu, akhirnya Bayern Munich berhasil menjadi juara DFB Pokal usai mengalahkan RB Leipzig 3-0 di Olympiastadion Berlin. Keberhasilan ini melengkapi kebahagiaan klub asal Bavaria tersebut karena sebelumnya Lewandowski cs sudah menjuarai Bundesliga 2018-2019.

Pertandingan berlangsung secara ketat. Di menit ke-11 Leipzig mendapatkan kesempatan emas. Yussuf Poulsen berhasil menyundul bola di depan gawang Bayern. Namun upaya pria asal Denmark ini hanya membentur mistar usai Manuel Neuer sigap bereaksi dengan menepis bola.

Di menit ke-26 Bayern melakukan serangan melalui David Alaba. Umpan silangnya dari sisi kiri berhasil disambut Lewandowski untuk membawa Bayern unggul 1-0. Skor ini bertahan hingga turun minum.

Kingsley Coman menambah keunggulan Bayern pada menit ke-78 setelah memanfaatkan bola liar haluan bek Leipzig di depan kotak penalti. Dengan tenang pemain asal Prancis itu mengontrol bola sebelum melepas sepakan keras ke kiri gawang Peter Gulacsi. Di menit ke-86, Lewandowski mengunci kemenangan Bayern lewat gol keduanya.

Memanfaatkan kesalahan Dayot Upamecano, Lewandowski yang berhasil merebut bola kemudian menggiring bola hingga kotak penalti Leipzig. Ia kemudian melepas sepakan chip yang mengelabuhi Gulacsi. Skor 3-0 bertahan hingga peluit panjang berbunyi.

Gelar ini merupakan gelar ke-19 Bayern Munich sekaligus yang terbanyak di antara klub-klub lain. Niko Kovac menutup musim perdananya di Bayern Munich dengan hasil yang cukup gemilang. Double Winners Bundesliga dan DFB Pokal.

 

Komentar
Continue Reading

Bola

Juara Copa Del Rey, Valencia Berhasil Hentikan Dominasi Barcelona

Published

on

By

Harapan Barcelona untuk meraih gelar juara Copa del Rey ke lima kalinya secara berturut-turut sirna usai dikalahkan Valencia 1-2. Dengan kemenangan yang baru saja diraih, Valencia berhasil menggenapi koleksi Copa Del Rey miliknya menjadi 8 trofi.

Seperti biasanya, Barcelona memulai pertandingan dengan mencoba menguasai jalannya laga. Namun justru Valencia yang berhasil mencuri kesempatan terlebih dahulu ketika berhasil memanfaatkan kesalahan Lenglet. Untungnya sepakan Rodrigo masih bisa dihalau Pique di garis gawang.

Valencia baru benar-benar mendapatkan keunggulan di menit ke-21. Jose Gaya mendapatkan umpan terobosan dan berlari bebas di sisi kiri, sebelum kemudian mengoper ke Kevin Gameiro di tengah. Sepakan Gameiro menaklukkan Jasper Cillessen. 1-0 untuk Valencia.

Barcelona mencoba bangkit setelah itu. Alih-alih mendapatkan gol, gawang Cillesen justru harus kebobolan untuk kedua kalinya lewat sundulan Rodrigo yang memanfaatkan umpan silang dari Soler. Skor 2-0 bertahan hingga turun minum.

Messi nyaris mencetak gol balasan untuk Barcelona di menit ke-57. Usai bertukar operan dengan Malcom, Messi menusuk meliuk-liuk melewati tiga pemain dan melepaskan sontekan yang cuma menghantam tiang gawang. Bola muntahan yang disambut Vidal masih belum menemui sasaran.

Barcelona akhirnya bisa mencetak gol balasan di menit ke-73. Dari sepak pojok, sundulan Lenglet memantul tiang dan bola disambar Messi dari jarak dekat. Setelah gol Messi, Barca semakin berambisi untuk mengejar ketertinggalan dengan mengurung pertahanan Valencia. Sedangkan Valencia sendiri hanya berupaya mengamankan hasil dengan sesekali mencuri lewat serangan balik.

Di masa injury time Guedes tinggal menghadapi Cillessen lewat serangan balik, tapi sepakannya tipis saja ke kiri gawang. Bahkan kesempatan itu datang untuk kedua kalinya ketika Cillesen ikut membantu serangan dalam kondisi sepak pojok untuk Barcelona. Sayangnya sepakan Guedes dari tengah lapangan hanya melebar ke samping gawang Barcelona.

Kegagalan ini menjadi penutup musim yang cukup pahit bagi Barcelona. Meski berhasil menjadi juara La Liga, tapi Barcelona juga gagal secara dramastis di semi-final Liga Champions karena disingkirkan Liverpool lewat agregat 4-3.

Komentar
Continue Reading

Trending